AS, Tiongkok, dan Rusia Jadi Negara Pencemar Teratas Sejak 1850

josstoday.com

Penelitian menemukan Amerika Serikat, Tiongkok, dan Rusia menyumbang hampir 40% dari akumulasi emisi CO2 dari aktivitas manusia. (Foto: AFP/Getty Images)

 JOSSTODAY.COM - Amerika Serikat (AS), Tiongkok, dan Rusia adalah negara pencemar karbon dioksida (CO2) teratas sejak 1850. Seperti dilaporkan Straitstimes.com, Senin (11/10/2021), temuan itu diungkap analis Carbon Brief, situs web spesialis yang berbasis di Inggris.

Simon Evans, wakil editor Carbon Brief, mengatakan semakin besar pencemar, tidak hanya sekarang tetapi juga secara historis, semakin besar tanggung jawab atas pemanasan global hingga saat ini.

“Itu karena ada korelasi kuat antara jumlah total karbon dioksida (CO2) yang dilepaskan oleh aktivitas manusia dan tingkat pemanasan di permukaan bumi,” kata Evans.

Dalam analisis baru-baru ini, Evans melihat negara-negara yang secara historis bertanggung jawab atas sebagian besar emisi CO2 yang telah terakumulasi di atmosfer sejak tahun 1850.

Evans melihat emisi dari bahan bakar fosil dan produksi semen dan dari perubahan penggunaan lahan dan kehutanan, terutama deforestasi.

Penelitian menemukan Amerika Serikat, Tiongkok, dan Rusia menyumbang hampir 40% dari akumulasi emisi CO2 dari aktivitas manusia. Brasil dan Indonesia (peringkat keempat dan kelima) bertanggung jawab atas 8,6% lainnya, sebagian besar karena deforestasi selama beberapa dekade.

Jerman berada di urutan berikutnya dalam daftar 10 besar, diikuti oleh India, Inggris, Jepang, dan Kanada.

CO2 bertahan selama berabad-abad di atmosfer dan semakin banyak yang dilepaskan, semakin banyak panas yang terperangkap - artinya emisi CO2 dari ratusan tahun yang lalu terus berkontribusi pada pemanasan planet ini.

Itu berarti jumlah kumulatif CO2 yang dikeluarkan sejak awal revolusi industri terkait erat dengan pemanasan 1,2 derajat Celsius yang telah terjadi.

Evans melihat total nasional berdasarkan emisi CO2 teritorial, yang mencerminkan di mana emisi telah terjadi. Selain itu, analisis melihat dampak penghitungan emisi berbasis konsumsi, untuk mencerminkan perdagangan barang dan jasa yang intensif karbon.

Estimasi emisi historis dari perubahan penggunaan lahan dan kehutanan memperhitungkan produksi CO2 yang cukup besar dari deforestasi untuk pertanian, pertambangan, dan ekspansi perkotaan selama beberapa dekade.

Pada akhir tahun ini, menurut analisis tersebut, AS akan mengeluarkan lebih dari 509 miliar ton CO2 sejak 1850. Jumlah itu mewakili 20,3% dari total global, bagian terbesar, dan terkait dengan sekitar 0,2 derajat Celsius pemanasan global hingga saat ini.

“Di tempat kedua adalah Tiongkok, dengan 11,4% emisi CO2 kumulatif hingga saat ini dan sekitar 0,1 derajat Celsius pemanasan. Tiongkok memiliki emisi terkait lahan yang tinggi sejak tahun 1850, tetapi ledakan ekonomi berbahan bakar batu bara sejak tahun 2000 adalah penyebab utama posisinya saat ini,” kata Evans.

Keluaran CO2 Tiongkok telah meningkat lebih dari tiga kali lipat sejak tahun 2000, menyalip AS untuk menjadi penghasil emisi terbesar di dunia, yang bertanggung jawab atas sekitar 28% emisi CO2 tahunan umat manusia versus 15% untuk AS.

Secara total, manusia telah memompa sekitar 2.500 miliar ton CO2 ke atmosfer sejak tahun 1850, menyisakan kurang dari 500 miliar ton CO2 dari sisa anggaran karbon untuk tetap berada di bawah 1,5 derajat Celsius pemanasan global.

Pada akhir tahun ini, dunia secara kolektif akan menghabiskan 86% anggaran karbon untuk peluang 50% tetap di bawah 1,5 derajat Celsius.

Artinya, pada tingkat emisi CO2 tahunan saat ini, anggaran karbon yang tersisa akan habis dalam waktu sekitar satu dekade, menempatkan dunia pada jalur menuju iklim ekstrem yang jauh lebih besar.

Hasil analisis yang mencolok adalah kontribusi historis dari penggunaan lahan dan kehutanan, yang menambahkan 786 miliar ton CO2 dari tahun 1850 hingga 2021. Itu hampir sepertiga dari total kumulatif. Dua pertiga sisanya datang dari bahan bakar fosil dan semen, dengan produksi semen saja menyumbang sekitar 7 persen dari emisi CO2 manusia.

Deforestasi untuk pembangunan dan pertanian telah menjadi bagian yang konsisten dari pertumbuhan ekonomi selama berabad-abad di banyak negara.

Pemukim dan pertanian yang dijalankan kolonialis di Brasil dan Indonesia membuka lahan untuk menanam tanaman komersial seperti karet, gula, dan tembakau.

Deforestasi dipercepat dengan cepat pada paruh terakhir abad ke-20 untuk menciptakan peternakan sapi, perkebunan untuk tanaman skala industri seperti kedelai, kelapa sawit dan kayu pulp dan penebangan.

"Kami pikir analisis ini menyoroti kebutuhan untuk mempertimbangkan penggunaan lahan dan emisi deforestasi dan tidak hanya fokus pada emisi bahan bakar fosil,"papar Leo Hickman, direktur dan editor Carbon Brief, kepada The Straits Times.

Melihat data emisi historis dengan cara lain, berdasarkan emisi kumulatif per populasi saat ini, mengungkapkan gambaran yang sangat berbeda.

Tiongkok, India, Brasil, dan Indonesia keluar dari 10 besar. Sebaliknya, berdasarkan emisi per kapita, Kanada berada di urutan pertama, diikuti oleh AS, Estonia, dan Australia.

"Sementara negara-negara ini (Tiongkok, India, Brasil, dan Indonesia) telah memberikan kontribusi besar terhadap emisi kumulatif global, mereka juga memiliki populasi yang besar, membuat dampaknya per orang jauh lebih kecil," kata Evans dalam analisisnya.

"Memang, keempat negara itu menyumbang 42 persen dari populasi dunia, tetapi hanya 23 persen dari emisi kumulatif dari tahun 1850-2021."

Sebaliknya, AS, Rusia, Jerman, Inggris, Jepang, dan Kanada menyumbang 10% dari populasi dunia, tetapi 39% dari emisi kumulatif.

 

 

Negara Pencemar AS Tiongkok Pemanasan Global