Taruna Meninggal, Dua Pejabat PIP Semarang Dinonaktifkan Sementara

josstoday.com

Politeknik Ilmu Pelayaran Semarang. (Foto: istimewa)

JOSSTODAY.COM - Kementerian Perhubungan (Kemhub) melakukan investigasi internal terkait tindak kekerasan yang melibatkan taruna Politeknik Ilmu Pelayaran (PIP) Semarang.

Pascakejadian tindak kekerasan yang dilakukan oleh taruna tingkat akhir kepada juniornya itu, Direktur PIP Semarang Capt M Rofik menonaktifkan sementara Wakil Direktur (Wadir) 3 dan Kepala Pusat Pengembangan Karakter Taruna dan Perwira Siswa (Pusbangkatarsis). Keduanya diminta fokus pada penyelesaian masalah termasuk berkoordinasi dengan pihak keluarga dan pihak Kepolisian.

Pelaksana Tugas Kepala Badan Pengembangan Sumber Daya Manusia Perhubungan (BPSDMP) A Arif Priadi menegaskan tidak mentoleransi terjadinya tindak kekerasan di lingkungan kampus. Meski tindak kekerasan tersebut terjadi di luar lingkungan kampus terhadap taruna yang sedang dalam pembelajaran jarak jauh, namun pihak kampus akan melakukan investigasi mengenai insiden ini.

“PIP Semarang saya minta fokus dan mengambil langkah-langkah percepatan untuk mengusut insiden ini dan mencegah kejadian serupa terulang kembali,” tegas Arif dalam keterangan resmi, Kamis (9/9/2021).

Ia menambahkan sebagai langkah preventif PIP Semarang diminta untuk menyelenggarakan kegiatan peningkatan pembinaan karakter sesegera mungkin secara virtual bagi seluruh civitas akademika. Webinar ini bertujuan untuk mengingatkan kembali hal-hal yang telah diatur dalam pedoman pola pengasuhan taruna di lingkungan BPSDMP.

“Bagi para taruna, penting untuk diingatkan kembali, karena hampir 2 tahun ini tidak secara penuh tinggal di dalam asrama karena menjalani pembelajaran jarak jauh. Bagi pengelola kampus juga ditekankan kembali mengenai penerapan standar prosedur pengawasan dan pencegahan tindak kekerasan di lingkungan sekolah secara tegas dan berkelanjutan," tandas dia. (ba/b1)

Kementerian Perhubungan Polteknik Ilmu Pelayaran